SKL Video Editing Level 3 Berbasis KKNI

  • Published on
    15-Jan-2017

  • View
    220

  • Download
    5

Transcript

Direktorat Pembinaan Kursus dan PelatihanDirektorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal Dan InformalKementerian Pendidikan Dan Kebudayaan2014STANDAR KOMPETENSI LULUSAN (SKL)KURSUS DAN PELATIHANVIDEO EDITING LEVEL IIIberbasis1 | P a g eDAFTAR ISIHalDaftar IsiI. Penyusunan SKLA. Latar BelakangB. TujuanC. Uraian ProgramII. PengertianA. Capaian PembelajaranB. Deskripsi umum KKNIC. Deskripsi kualifikasi sesuai dengan jenjang pada KKNID. Deskripsi capaian pembelajaran khususE. Standar Kompetensi Lulusan berbasis KKNI1. Kompetensi2. Elemen Kompetensi3. Indikator KelulusanF. KurikulumG. RPL (Rekognisi Pembelajaran Lampau)III. Profil Lulusan dan jabatan kerjaIV. Capaian Pembelajaran (Learning Outcomes)A. Deskripsi umum KKNIB. Deskripsi kualifikasi sesuai dengan jenjang pada KKNIC. Deskripsi capaian pembelajaran khususV. Standar Kompetensi Lulusan berbasis KKNIVI. Rekognisi Pembelajaran LampauVII. Arah Pengembangan2 | P a g eI. PENYUSUNAN SKLA. Latar BelakangIndonesia memiliki berbagai keunggulan untuk mampu berkembang menjadi negaramaju. Keanekaragaman sumber daya alam, flora dan fauna, kultur, penduduk sertaletak geografis yang unik merupakan modal dasar yang kuat untuk melakukanpengembangan di berbagai sektor kehidupan yang pada saatnya dapat menciptakandaya saing yang unggul di dunia internasional. Dalam berbagai hal, kemampuanbersaing dalam sektor sumber daya manusia tidak hanya membutuhkan keunggulandalam hal mutu akan tetapi juga memerlukan upaya-upaya pengenalan, pengakuan,serta penyetaraan kualifikasi pada bidang-bidang keilmuan dan keahlian yang relevanbaik secara bilateral, regional maupun internasional.Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) secara khusus dikembangkan untukmenjadi suatu rujukan nasional bagi upaya-upaya meningkatkan mutu dan daya saingbangsa Indonesia di sektor sumber daya manusia. Pencapaian setiap tingkat kualifikasisumber daya manusia Indonesia berhubungan langsung dengan tingkat capaianpembelajaran baik yang dihasilkan melalui sistem pendidikan maupun sistem pelatihankerja yang dikembangkan dan diberlakukan secara nasional. Oleh karena itu upayapeningkatan mutu dan daya saing bangsa akan sekaligus pula memperkuat jati diribangsa Indonesia.Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) merupakan salah satu langkah untukmewujudkan mutu dan jati diri bangsa Indonesia dalam sektor sumber daya manusiayang dikaitkan dengan program pengembangan sistem pendidikan dan pelatihan secaranasional. Setiap tingkat kualifikasi yang dicakup dalam KKNI memiliki makna dankesetaraan dengan capaian pembelajaran yang dimiliki setiap insan pekerja Indonesiadalam menciptakan hasil karya dan kontribusi yang bermutu di bidang pekerjaannyamasing-masing.Kebutuhan Indonesia untuk segera memiliki KKNI sudah sangat mendesak mengingattantangan dan persaingan global pasar tenaga kerja nasional maupun internasionalyang semakin terbuka. Pergerakan tenaga kerja dari dan ke Indonesia tidak lagi dapatdibendung dengan peraturan atau regulasi yang bersifat protektif. Ratifikasi yang telahdilakukan Indonesia untuk berbagai konvensi regional maupun internasional, secaranyata menempatkan Indonesia sebagai sebuah negara yang semakin terbuka danmudah tersusupi oleh kekuatan asing melalui berbagai sektor termasuk sektorperekonomian, pendidikan, sektor ketenagakerjaan dan lain-lain. Oleh karena itu,persaingan global tidak lagi terjadi pada ranah internasional akan tetapi sudah nyataberada pada ranah nasional.Upaya yang dapat dilakukan untuk mengantisipasi tantangan globalisasi pada sektorketenagakerjaan adalah meningkatkan ketahanan sistem pendidikan dan pelatihansecara nasional dengan berbagai cara antara lain.3 | P a g e1. Meningkatkan mutu pendidikan dan pelatihan2. Mengembangkan sistem kesetaraan kualifikasi antara capaian pembelajaran yangdiperoleh melalui pendidikan dan pelatihan, pengalaman kerja maupunpengalaman mandiri dengan kriteria kompetensi yang dipersyaratkan oleh suatujenis bidang dan tingkat pekerjaan3. Meningkatkan kerjasama dan pengakuan timbal balik yang saling menguntungkanantara institusi penghasil dengan pengguna tenaga kerja4. Meningkatkan pengakuan dan kesetaraan kualifikasi ketenagakerjaan Indonesiadengan negara-negara lain di dunia baik terhadap capaian pembelajaran yangditetapkan oleh institusi pendidikan dan pelatihan maupun terhadap kriteriakompetensi yang dipersyaratkan untuk suatu bidang dan tingkat pekerjaan tertentuSecara mendasar langkah-langkah pengembangan tersebut mencakup permasalahanyang bersifat multi aspek dan keberhasilannya sangat tergantung dari sinergi dan peranproaktif dari berbagai pihak yang terkait dengan peningkatan mutu sumber dayamanusia nasional termasuk Kemdikbud, Kemnakertrans, asosiasi profesi, asosiasiindustri, institusi pendidikan dan pelatihan serta masyarakat luas.Secara umum, kondisi awal yang dibutuhkan untuk dapat melaksanakan suatu programpenyetaraan kualifikasi ketenagakerjaan tersebut nampak belum cukup kondusif dalambeberapa hal seperti misalnya belum meratanya kesadaran mutu di kalangan institusipenghasil tenaga kerja, belum tumbuhnya kesadaran tentang pentingnya kesetaraankualifikasi antara capaian pembelajaran yang dihasilkan oleh penghasil tenaga kerjadengan deskripsi keilmuan, keahlian dan keterampilan yang dibutuhkan di bidang kerjaatau profesi termasuk terbatasnya pemahaman mengenai dinamika tantangan sektortenaga kerja di tingkat dunia. Oleh karena itu upaya-upaya untuk mencapai keselarasanmutu dan penjenjangan kualifikasi lulusan dari institusi pendidikan formal dan nonformal, dengan deskripsi kompetensi kerja yang diharapkan oleh pengguna lulusanperlu diwujudkan dengan segera.Di jalur pendidikan non formal, pada tahun 2012 tercatat sekitar 17.000 lembaga kursusdan pelatihan yang menyelenggarakan pendidikan non formal dalam bentuk beragamjenis kursus dan pelatihan (sumber: nilek.online) di bawah pembinaan KementerianPendidikan dan Kebudayaan. Maka, salah satu infrastruktur yang penting dalammencapai keselarasan mutu dan penjenjangan kualifikasi antara lulusan dari institusipenyelenggara kursus dan pelatihan dengan deskripsi kompetensi kerja yangdiharapkan oleh pengguna lulusan adalah dokumen Standar Kompetensi Lulusandisingkat SKL, sebagaimana dinyatakan pada PP Nomor 19 tahun 2005 tentang StandarNasional Pendidikan dalam hal penyusunan suatu SKL dan Permendiknas Nomor 47tahun 2010 tentang SKL Kursus dan pelatihan.Terkait dengan kepentingan yang strategis dan telah kuat aspek hukumnya, SKL disusunsebagai pelaksanaan amanah PP Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar NasionalPendidikan dalam hal penyusunan suatu Standar Kompetensi Lulusan danPermendiknas Nomor 47 tahun 2010 tentang SKL Kursus dan pelatihan. Pada tahun2009, dokumen SKL untuk 16 bidang telah selesai disusun dan ditetapkan olehMendiknas tahun 2010. Selanjutnya SKL 10 bidang kursus dan pelatihan telah berhasil4 | P a g edisusun tahun 2010 dan ditetapkan tahun 2011. Dengan terbitnya Peraturan PresidenNomor 8 tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia, maka SKL yangtelah disusun tersebut perlu dikaji keselarasannya dengan kualifikasi pada KKNI. RevisiSKL ini juga sekaligus dimaksudkan untuk mengakomodasi perubahan kebutuhankompetensi kerja dari pengguna lulusan di dunia kerja dan dunia industri.B. Tujuan Penyusunan SKLSKL disusun untuk digunakan sebagai pedoman penilaian dalam penentuan kelulusanpeserta didik pada lembaga kursus dan pelatihan serta bagi yang belajar mandiri dansebagai acuan dalam menyusun, merevisi, atau memutakhirkan kurikulum, baik padaaspek perencanaan maupun implementasinya.C. Uraian ProgramIndustri penyiaran di tanah air berkembang sangat pesat. Ini ditandai denganbanyaknya siaran televisi nasional, lokal, komunitas dan berlangganan. Perkembanganini mempengaruhi dan menyadarkan banyak pihak bahwa penyiaran televisi dapatmenciptakan lapangan pekerjaan dengan keahlian-keahlian khusus yang sangatmenjanjikan. Fakta menunjukkan terdapat sekitar 90 pekerjaan khusus (profesi) yangberkaitan dengan dunia penyiaran, satu di antaranya adalah profesi video editor.Profesi ini pada prinsipnya adalah melakukan pekerjaan pengeditan di area paskaproduksi gambar bergerak, video dan program televisi. Pengguna jasa keahlian videoeditor tersebut antara lain adalah stasiun televisi, production house (rumah produksi),periklanan (advertising), video shooting untuk sebuah dokumentasi atau usaha mandiriyang berkaitan dengan produksi gambar bergerak.Oleh karena itu kursus dan pelatihan Video Editing sangat dibutuhkan untuk memenuhikebutuhan tersebut di atas.1. Tujuan umumTujuan umum kursus dan pelatihan Video Editing ini adalah agar peserta didikmampu :Melaksanakan kegiatan memilih dan merangkai gambar dan suara yang baikmenggunakan alat editing dengan editing software tertentu berdasarkan tuntutannaskah, catatan urutan editing (editing script) atau storyboard sehingga menjadisuatu rangkaian gambar dan suara (audio-visual) yang dapat dimengerti.2. Tujuan KhususSecara khusus kurikulum kursus dan pelatihan Video Editing ini bertujuan agarpeserta didik mampu.a. Melakukan editing gambar dan suara dari obyek-obyek visual yang tersediamenjadi suatu program acara televisi yang layak.b. Bekerja dalam tim yang penuh dinamika dan keberagaman kompetensic. Berkreasi dan berinisiatif memberikan hasil produksi program acara yang lebihmenarik dari sebelumnya5 | P a g eKeahlian seorang Video Editor menghasilkan gambar-gambar yang informatif,artistik dan menghibur akan menjadi salah satu penentu kualitas industri penyiarantelevisi dengan tayangan yang menarik.Pelatihan Video Editing ini dapat diikuti oleh setiap warga negara Indonesia denganpersyaratan pendidikan minimal SMA/sederajat dengan kualitas lulusan setaradengan level III KKNI.Lama kursus dan pelatihan Video editing adalah 118 jam pelajaran @ 45 menitdengan metode pembelajaran.a. Presentasi audio visuab. Ceramahc. Demonstrasi/simulasid. Pemecahan masalahe. PraktikSetiap peserta yang telah mengikuti pelatihan Video Editing ini, akan diberikanevaluasi akhir, yang bertujuan untuk mengukur kemampuan peserta didik dalammemahami dan mempraktikkan materi yang sudah diberikan pengajar/instruktur,yaitu berupa.A. Ujian Komprehensif (Ujian Tertulis) bagi semua mata pelajaran dalam pelatihanini danB. Ujian Praktik dengan membuat paket-paket acara yang sederhanaSetelah peserta berhasil melalui dua jenis ujian yang dilaksanakan oleh lembagakursus dan pelatihan, akan diberikan tanda lulus bidang keahlian Video Editing.3. Uji KompetensiUji kompetensi diperlukan peserta didik untuk mendapat pengakuan keahlian secaranasional dan internasional di bidang Video Editing. Uji kompetensi diatur dalamPetunjuk Teknis Uji Kompetensi yang diterbitkan oleh Lembaga SertifikasiKompetensi (LSK) dan Kemdikbud, dilaksanakan di suatu tempat yang disebutTempat Uji Kompetensi (TUK) yg telah diverifikasi oleh LSK.4. Sertifikasi LulusanPeserta yang dinyatakan kompeten setelah mengikuti Uji Kompetensi akanmendapatkan satu lembar Sertifikat Kompetensi. Blanko Sertifikat Kompetensiditerbitkan oleh Kemdikbud. Pengisian blanko Sertifikat Kompetensi dilakukan olehLSK Broadcasting, maka Sertifikat berlaku sebagai pengakuan Kompeten di bidangVideo Editing.6 | P a g eII. PENGERTIANA. Capaian pembelajaran adalah kemampuan yang diperoleh melalui internalisasipengetahuan, sikap, keterampilan, kompetensi, dan akumulasi pengalaman kerja.1. Pengetahuan adalah penguasaan teori oleh seseorang pada suatu bidang keilmuandan keahlian tertentu atau pemahaman tentang konsep, fakta, informasi, danmetodologi pada bidang pekerjaan tertentu.2. Sikap adalah penghayatan seseorang terhadap nilai, norma, dan aspek di sekitarkehidupannya yang tumbuh dari proses pendidikan, pengalaman kerja, lingkungankehidupan keluarga, atau masyarakat secara luas.3. Keterampilan adalah kemampuan psikomotorik dan kemampuan menggunakanmetode, bahan, dan instrumen, yang diperoleh melalui pendidikan, pelatihan, danpengalaman kerja.4. Kompetensi adalah akumulasi kemampuan seseorang dalam melaksanakan suatudeskripsi kerja secara terukur melalui asesmen yang terstruktur, secara mandiri danbertanggung jawab di dalam lingkungan kerja.5. Pengalaman kerja adalah internalisasi kemampuan dalam melakukan pekerjaan dibidang tertentu dan jangka waktu tertentu.B. Deskripsi umum KKNI adalah deskripsi menyatakan karakter, kepribadian, sikap dalamberkarya, etika, moral dari setiap manusia Indonesia pada setiap jenjang kualifikasisebagaimana dinyatakan pada lampiran Peraturan Presiden Nomor 8 tahun 2012.C. Deskripsi kualifikasi KKNI adalah deskripsi yang menyatakan ilmu pengetahuan,pengetahuan praktis, pengetahuan, afeksi dan kompetensi yang dicapai seseorangsesuai dengan jenjang kualifikasi 1 sampai 9 sebagaimana dinyatakan pada lampiranPeraturan Presiden Nomor 8 tahun 2012.D. Deskripsi capaian pembelajaran khusus adalah deskripsi capaian minimum dari setiapprogram kursus dan pelatihan yang mencakup deskripsi umum dan selaras denganDeskripsi Kualifikasi KKNI.E. Standar Kompetensi Lulusan berbasis KKNI adalah kemampuan yang dibutuhkan untukmelaksanakan pekerjaan yang dilandasi oleh pengetahuan, keterampilan dan sikapkerja dalam menyelesaikan suatu pekerjaan sesuai dengan unjuk kerja yangdipersyaratkan dan diturunkan dari capaian pembelajaran khusus pada level KKNI yangsesuai. Standar Kompetensi Lulusan berbasis KKNI dinyatakan oleh tiga parameteryaitu.1. Kompetensi : (lihat pengertian di atas)2. Elemen Kompetensi : pernyataan kompetensi yang lebih rinci3. Indikator kelulusan : unsur yang menjadi tolok ukur keberhasilan yangmenyatakan seseorang kompeten atau tidakF. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, danbahan pelajaran serta cara penyampaian dan penilaiannya sebagai pedomanpenyelenggraan kegiatan pembelajaran untuk menghasilkan lulusan dengan capaianpembelajaran khusus.7 | P a g eG. Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) adalah pengakuan atas capaian pembelajaranseseorang yang diperoleh dari pengalaman kerja, pendidikan non formal, atau pendidikaninformal ke dalam sektor pendidikan formal.8 | P a g eIII. PROFIL LULUSAN DAN JABATAN KERJAA. Profil LulusanTerampil memproses pembuatan gambar bergerak dengan cara memilih, memilah danmerangkai berbagai sumber gambar dan suara sehinga menjadi sebuah rangkaiangambar bergerak dan bercerita secara sederhana. Terampil mengoperasikan alat editingyang tersedia. Selain itu seorang Video Editor mengetahui teknik (technique) editing,beberapa editing software, bahasa televisi (television grammar), dan manualpenggunaan alat editing.Wajib berkomunikasi dengan sutradara, rekan kerja, dan pelanggan/client secara baik.Bertanggung jawab atas hasil kerja tim produksi yang digunakan dalam video editingnya.B. Jabatan KerjaLulusan kursus dan pelatihan Video Editing ini mendapat sebutan: Video Editor.Video Editor yang baru lulus dari pelatihan ini, dapat mengawali karir kerja video editingdan dapat menghasilkan acara yang sederhana.Dengan berjalannya waktu, pengalaman kerja dan mengikuti pendidikan lebih lanjutmemungkinan peningkatan kualitas/level atau beralih ke profil lain.9 | P a g eIV. CAPAIAN PEMBELAJARANA. Deskripsi umum KKNIDeskripsi umum KKNI sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 8 tahun 2012 yangminimum wajib dimiliki dan dihayati oleh setiap lulusan kursus dan pelatihan adalah:Sesuai dengan ideologi Negara dan budaya Bangsa Indonesia, maka implementasisistem pendidikan nasional dan sistem pelatihan kerja yang dilakukan di Indonesiapada setiap jenjang kualifikasi pada KKNI mencakup proses yang membangun karakterdan kepribadian manusia Indonesia sebagai berikut.1. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa2. Memiliki moral, etika dan kepribadian yang baik di dalam menyelesaikan tugasnya3. Berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air serta mendukungperdamaian dunia4. Mampu bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial dan kepedulian yang tinggiterhadap masyarakat dan lingkungannya5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, kepercayaan, dan agama sertapendapat/temuan original orang lain6. Menjunjung tinggi penegakan hukum serta memiliki semangat untukmendahulukan kepentingan bangsa serta masyarakat luas7. Mampu menjalankan tugas dengan penuh tanggung jawab terhadap karya audiovisual yang dihasilkannya sehingga tidak memberikan dampak yang dapatmenimbulkan keresahan khalayak, karena bertentangan dengan norma hukum dannorma sosial yang berlaku.B. Deskripsi kualifikasi sesuai dengan jenjang pada KKNIJabatan kerja adalah Video Editor dengan pekerjaan video editing tingkat pemulasesuai dengan standar KKNI pada level III.LEVEL 31. Mampu melaksanakan serangkaian tugas spesifik, dengan menerjemahkaninformasi dan menggunakan alat, berdasarkan sejumlah pilihan prosedur kerja,serta mampu menunjukkan kinerja dengan mutu dan kuantitas yang terukur, yangsebagian merupakan hasil kerja sendiri dengan pengawasan tidak langsung2. Memiliki pengetahuan operasional yang lengkap, prinsip-prinsip serta konsepumum yang terkait dengan fakta bidang keahlian tertentu, sehingga mampumenyelesaikan berbagai masalah yang lazim dengan metode yang sesuai3. Mampu bekerja sama dan melakukan komunikasi dalam lingkup kerjanya,bertanggung jawab pada pekerjaan sendiri dan dapat diberi tanggung jawab ataskuantitas dan mutu hasil kerja orang lainC. Deskripsi capaian pembelajaran khususMampu menggunakan peralatan editing dengan editing software tertentu untukmembuat paket audio-visual yang sederhana berdasarkan tuntutan naskah, catatanurutan editing (editing script) atau story board sehingga menjadi suatu rangkaian cerita10 | P a g eyang dapat dimengerti oleh penonton. Mampu berkomunikasi dengan sutradara, rekankerja, dan client serta bertanggung jawab atas kualitas pekerjaan sendiri berikut hasilkerja tim produksi.Capaian pembelajaran khusus lulusan Video Editing ini adalah.PARAMETER DESKRIPSI CAPAIAN PEMBELAJARAN KHUSUSBIDANG VIDEO EDITING SESUAI KKNI LEVEL IIISIKAP DAN TATANILAIMembangun dan membentuk karakter dan kepribadianmanusia Indonesia yang.1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa2. Memiliki moral, etika dan kepribadian yang baik di dalammenyelesaikan tugasnya3. Berperan mewujudkan etika dan kepribadian yang baiksebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah airserta mendukung perdamaian dunia4. Mampu bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial dankepedulian yang tinggi terhadap masyarakat danlingkungannya5. Nenghargai keanekaragaman budaya, pandangan,kepercayaan, dan agama serta pendapat/temuan originalorang lain6. Menjunjung tinggi penegakan hukum serta memilikisemangat untuk mendahulukan kepentingan bangsaserta masyarakat luas7. Mampu menjalankan tugas dengan penuh tanggungjawab terhadap karya audio visual yang dihasilkannyasehingga tidak memberikan dampak yang dapatmenimbulkan keresahan khalayak, karena bertentangandengan norma hukum dan norma sosial yang berlakuKEMAMPUAN DIBIDANG KERJAMampu melakukan editing dan menghasilkan, menyajikan,mengevaluasi, dan mengamankan produk audio visualberprinsip mutu sesuai dengan standar editing yang terdiriatas.1. Mampu melakukan editing dan menghasilkan produkaudio visual berprinsip mutu sesuai standar editing, yaitu.a. Menerjemahkan naskah dan masukan dari sutradara,pengarah acara atau pengguna jasab. Melakukan instalasi peralatan editing dan pendukungc. Mengklasifikasikan materi yang akan diedit dan file-fileaudio visual yang diperlukan sesuai dengan StandarNasional Indonesia yang terkaitd. Mengamankan materi yang akan diedit dan file-fileaudio visual yang diperlukane. Mempersiapkan materi shooting dan file-file audiovisual sesuai format yang diinginkan11 | P a g ef. Menyunting Audio dan Video sesuai dengan urutannaskah dan pedoman editingg. Menambahkan gambar dan suara dari sumber lain2. Mampu memaparkan produk audio visual yang telah dieditkepada sutradara/pengguna jasa dan melakukan evaluasihasil editing bersama sutradara/pengguna jasa3. Mampu melakukan export hasil editing menjadi file videodengan format yang diperlukan (Export to Media)4. Mampu mengamankan dan melacak kembali (retrieve)produk audio visual yang telah dieditPENGETAHUANYANG DIKUASAIMenguasai pengetahuan prosedural, pengetahuan faktual,dan teknik tentang video editing yang terdiri atas.1. Menerapkan pengetahuan faktual tentang animasi(gambar bergerak) sebagai bagian dari seni media (mediaarts) dan pemrosesan gambar sebagai bagian darikomputer grafis2. Memahami tipe, teknik, dan perangkat lunak editing,teknik kompresi video dan audio, dan gramatika/bahasapertelevisian (television grammar)3. Memahami pengetahuan faktual tentang teknikberkomunikasi4. Menerapkan pengetahuan faktual tentang K3 di tempatkerjaHAK DANTANGGUNG JAWABMampu bertanggung jawab atas pekerjaan video editingsecara mandiri atau kelompok yang terdiri dari.1. Memiliki tanggung jawab atas pekerjaan video editingsecara mandiri dengan mengutamakan keselamatan dankesehatan kerja (K3), serta bersedia merevisi hasil editingbila perlu sebelum serah terima hasil2. Melakukan komunikasi yang baik dan efektif dengansutradara dan rekan kerja3. Melakukan dan menjalin kerjasama dengan pihak luar/client4. Memiliki tanggung jawab atas kuantitas dan mutu hasilkerja video editor lain yang magang atau sebagai pekerjabaru12 | P a g eV. STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BERBASIS KKNIDalam naskah akademik SKKNI, dinyatakan beberapa informasi terkait dengan maknakompetensi dan standar kompetensi sebagaimana dinyatakan berikut ini. Berdasar pada artibahasa, standar kompetensi terbentuk atas kata standar dan kompetensi. Standar diartikansebagai "ukuran" yang disepakati, sedangkan kompetensi telah didefinisikan sebagaikemampuan seseorang yang dapat terobservasi mencakup atas pengetahuan, keterampilandan sikap dalam menyelesaikan suatu pekerjaan atau tugas sesuai dengan standar performayang ditetapkan.Dengan demikian dapatlah disepakati bahwa standar kompetensi merupakan kesepakatan-kesepakatan tentang kompetensi yang diperlukan pada suatu bidang pekerjaan olehseluruh "stakeholder" di bidangnya.Dengan kata lain, yang dimaksud dengan Standar Kompetensi adalah perumusan tentangkemampuan yang harus dimiliki seseorang untuk melakukan suatu tugas atau pekerjaanyang didasari atas pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan unjuk kerjayang dipersyaratkan.Dengan dikuasainya standar kompetensi tersebut oleh seseorang, maka yang bersangkutanakan mampu.a. Bagaimana mengerjakan suatu tugas atau pekerjaanb. Bagaimana mengorganisasikannya agar pekerjaan tersebut dapat dilaksanakanc. Bpa yang harus dilakukan bilamana terjadi sesuatu yang berbeda dengan rencanasemulad. Bagaimana menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk memecahkan masalahatau melaksanakan tugas dengan kondisi yang berbedae. Bagaimana menyesuaikan kemampuan yang dimiliki bila bekerja pada kondisi danlingkungan yang berbedaMeskipun bersifat generik standar kompetensi harus memiliki kemampuan ukur yangakurat, untuk itu standar harus.a. Terfokus pada apa yang diharapkan dapat dilakukan pekerja di tempat kerjab. Memberikan pengarahan yang cukup untuk pelatihan dan penilaianc. Diperlihatkan dalam bentuk hasil akhir yang diharapkand. Selaras dengan peraturan perundang-undangan terkait yang berlaku, standar produkdan jasa yang terkait serta kode etik profesi bila adaUraian standar kompetensi berbasis KKNI terdiri atas.a. Unit Kompetensib. Elemen Kompetensic. Indikator KelulusanSebagaimana dinyatakan pada tabel berikut ini.13 | P a g eSTANDAR KOMPETENSI LULUSAN BERBASIS KKNIBIDANG VIDEO EDITING LEVEL IIINO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSANSikap Dan Tata Nilai1. Mengaktualisasi karakterdan kepribadian manusiaIndonesiaa. Bertakwa kepada TuhanYang Maha EsaKarya audio visual yangdihasilkan tidak berdampakpada timbulnya keresahankhalayak, dan tidakbertentangan dengannorma agama, normahukum serta norma sosialyang berlakub. Memiliki moral, etika dankepribadian yang baik didalam menyelesaikantugasnyac. Berperan mewujudkan etikadan kepribadian yang baiksebagai warga negara yangbangga dan cinta tanah airserta mendukungperdamaian duniad. Mampu bekerja sama danmemiliki kepekaan sosial dankepedulian yang tinggiterhadap masyarakat danlingkungannyae. Menghargai keanekaragamanbudaya, pandangan,kepercayaan, dan agamaserta pendapat/temuanoriginal orang lainf. Menjunjung tinggi penegakanhukum serta memilikisemangat untukmendahulukan kepentinganbangsa serta masyarakat luasKemampuan di bidang kerja1. Melakukan editing,menghasilkan, menyajikan,mengevaluasi, sertamengamankan produkaudio visual, berprinsipmutu sesuai denganstandar editinga. Melakukan editing danmenghasilkan produk audiovisual berprinsip mutu sesuaistandar editing, yaitu.1) Menyusun rencanaediting denganmenerjemahkan masukandari sutradara, pengarahacara atau pengguna jasaa) Menyusun rencanaediting (paket produksi)yang sesuai denganstandar yang berlakudengan arahan danmasukan dari sutradara,pengarah acara ataupengguna jasa14 | P a g eNO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSANb) Kerincian dankelengkapan informasipada rencana editing(paket produksi)2) Melakukan instalasiperalatan editing danpendukunga) Mengidentifikasiperalatan dengan tepatb) Ketelitian pemeriksaanfungsi kerja peralatanc) Menghubungkanperalatan editing danpendukung yang akandigunakand) Memfungsikan denganbenar, sistem peralatanediting dan peralatanpendukungnya3) Mengklasifikasikan materiyang akan diedit dan file-file audio visual yangdiperlukan sesuai denganStandar NasionalIndonesia yang terkaita) Mengidentifikasi materiyang akan diedit sesuaidengan master shootingdengan tepatb) Memilih file-file audiovisual yang dibutuhkantelitic) Menerapkan Editing listsesuai dengan naskahyang lengkap4) Mengamankan materiyang akan diedit dan file-file audio visual yangdiperlukana) Mengelola data secaranumerik sesuai denganurutan dari mastershooting secara tepatb) Mencari data yang sudahtersimpan dalamkomputer dengan cepatc) Mengelola penataan datadengan baik sesuaistandar dalam softwareediting5) Mempersiapkan materishooting dan file-fileaudio visual sesuai formatyang diinginkana) Melakukan Setting projectdengan format yangdibutuhkanb) Mengelola File projectdengan baikc) Melakukan Capturedmateri yang akandigunakan15 | P a g eNO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSANd) Menyelesaikan import Filedengan baik6) Menyunting Audio danVideo sesuai urutannaskah dan pedomaneditinga) Mengkomposisikankontinuitas gambar yangakan diedit sesuaidengan urutan naskahb) Memilih jenis-jenistransisi gambar dansuara yang tepatc) Melaksanakan editingdengan sistem off-linedengan benard) Melakukan prosesediting dengan sistemon-line7) Menambahkan gambardan suara dari sumberlaina) MengkomposisikanTitling dengan tepatb) Memilih font type yangsesuai dengan karakternaskahc) Menambahkan suaradengan tuntutan naskah.d) Melakukan Balancing suaradengan ukuran yang sudahbaku/ standare) Keselarasan danketerpaduanmencampur/mixing sumbersumber suara yang selarasdanterpadub. Memaparkan produk audiovisual yang telah diedit kepadasutradara/ pengguna jasa danmelakukan evaluasi hasil editbersama sutradara/ penggunajasa.16 | P a g eNO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSAN1) Memaparkan produkaudio visual yang telahdiedit kepadasutradara/pengguna jasaKelengkapan, keruntutan,dan kejelasan memaparkanhasil edit dengan lengkap2) Mampu melakukanevaluasi hasil editingbersamasutradara/pengguna jasaa) Melakukan review hasilediting dari awal sampaiakhir dengan telitib) Memiliki inisiatifmemperbaiki bila adakesalahan ataukekuranganc. Melakukan export hasil editingmenjadi file video denganformat yang diperlukan(Export to Media.1) Melakukan export tomedia yang akandigunakana) Memilih media yangakan digunakanb) Menyesuaikan formatakhir dari hasil export2) Merapikan peralatanediting dan pendukunga) Melakukan prosedurdalam mematikankomputer dan peralatanpendukung dengan tepatb) Melaksanakan danmenyimpan kembaliperalatan editing danpendukung sesuaiprosedurd. Membuat catatan hasilediting (cue sheet, labeling,stick on dan cover) denganlengkap, dan mampumemperbaiki hasil edit biladiperlukana) Melengkapi isian berkascatatan hasil editing yangdiserahkan (cue sheet,labeling, stick on dancover)b) Memiliki inisiatif/pernyataan untukmemperbaiki bila adakesalahan ataukekurangane. Mengamankan dan melacakkembali (retrieve) produkaudio visual yang telah diedita) Menyimpan produk audiovisual hasil edit denganaman dan ketepatanb) Hasil edit yang berupa fileaudio visual disimpandalam folder yang mudahdicari dengan cepat17 | P a g eNO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSANc) File hasil edit dapatdengan mudahdimodifikasi untukkeperluan lanjutanf. Mengelola file-file hasil editdengan baik.1) Melacak kembali(retrieve) produk audiovisual yang sudah di editMudah dalam mencarikembali hasil edit dengancepatPengetahuan Yang Dikuasai1. Menguasai pengetahuanprosedural, teknik,pengetahuan faktualtentang video editing.a. Menguasai pengetahuanfaktual tentang animasi(gambar bergerak) sebagaibagian dari seni media(media arts) dan pemrosesangambar sebagai bagian darikomputer grafika) Teknik animasi yangsederhana yangmendukungpertambahan nilai senib) Teknik animasi yang baruyang merupakan bagiandari komputer grafikb. Menguasai tipe, teknik, danperangkat lunak editing,teknik kompresi video danaudio, dan gramatika/bahasa pertelevisian(television grammar)Memilih dan menggunakanmetoda, teknik, danperangkat lunak, dalammelakukan editing dankompresi, untuk setiap jenismedia1) Menguasai teknik editing Mengoperasikan peralatanediting dengan lancar2) Menguasai formatkompresi video audioMemilih jenis-jenis kompresivideo audio yang diperlukandengan tepat3) Mengenal beberapa tipeperangkat lunak untukvideo editing, danmenguasai salah satuperangkat lunak editinga) Mengidentifikasi ciribeberapa perangkatlunak video editing.b) Mengoperasikan satuperangkat lunak editingyang ditetapkan denganbenar4) Menguasai gramatika/bahasa pertelevisian(television grammar)yang sederhana denganbenarKebenaran penggunaangramatika televisi (televisiongrammar) dalamberkomunikasi dengansutradara/rekan kerjac. Menguasai pengetahuanfaktual tentang teknikberkomunikasiBerkomunikasi dalammenjalankan tugasnyadengan lancar18 | P a g eNO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSANd. Menguasai pengetahuanfaktual tentang K3 di tempatkerjaa) Mengenali ciri-ciri jenis-jenis K3 di bidangkerjanya dengan benarb) Mengenalimarka/rambu jalurevakuasi dan teknikpencegahan kecelakaandari bahaya petirHak dan Tanggung Jawab1. Bertanggung jawab ataspekerjaan video editingsecara mandiri ataukelompoka. Bertanggung jawab ataspekerjaan video editingsecara mandiri denganmengutamakan keselamatandan kesehatan kerja (K3)a) Melaksanakan seluruhprogram kerja videoediting yang dibebankanpadanya, tanpa adakecelakaan kerjab) Menyusun laporan kerjasesuai standar laporanyang ditetapkanb. melakukan komunikasi yangbaik dan efektif dengansutradara dan rekan kerjamencakup.1) Berkomunikasi dalamgramatika/ bahasapertelevisian dengansutradara dan rekankerjaa) Berkomunikasi dalammenjalankan tugasnyab) Menggunakangramatika/bahasa televisi(television grammar)dalam berkomunikasidengan sutradara2) Bekerjasama danberkoordinasi dengansutradara dan rekankerjaa) Menjalankan peran dantugas dalam tim.b) Melakukan koordinasidengan sutradara danrekan sekerja dalammenghasilkan produkc. Melakukan dan menjalinkerjasama dengan pihak luar/client yang mencakup.1) Berdiskusi dengan kliendalam proses kerjaMelakukan diskusi denganclient secara lancar danefektif2) Mengakomodasi danmencatat keinginanklien.a) Mengidentifikasikeinginan klien denganbaikb) Melakukan rencanakerja sesuai dengan19 | P a g eNO UNIT KOMPETENSI ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR KELULUSANkeinginan klien3) Menjabarkan keinginanklien kedalam bentukide, sesuai kemampuanperalatana) Menerjemahkankeinginan pihakluar/klienb) Melaksanakan ide kliendengan baikd. Memiliki tanggung jawabatas kuantitas dan mutuhasil kerja video editor lainyang magang atau sebagaipekerja baru, meliputia) Menjaga jumlah dan mutuproduk editingb) Membangun kerja timmembawakan diri(fungsi dan tugas) dalamlingkungan kerja editingyang tepat1) Mampu menyesuaikandiri dengan lingkungankerja editing20 | P a g eVI. REKOGNISI PEMBELAJARAN LAMPAURekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) adalah proses penilaian dan pengakuan berbasisKKNI, atas capaian pembelajaran seseorang yang diperoleh selama hidupnya, baik melaluiprogram pendidikan formal, informal, non-formal maupun secara otodidak.RPL dapat dikembangkan pada sektor pendidikan, sektor ketenagakerjaan (kenaikanpangkat, jenjang karir) atau pemberian penghargaan dan pengakuan oleh masyarakatterhadap seseorang yang telah menunjukkan bukti-bukti unggul dalam keahlian ataukompetensi tertentu.RPL diharapkan dapat memperluas akses dan kesempatan serta mempercepat waktu bagimasyarakat luas dalam meningkatkan kemampuan maupun keahliannya melalui programkursus dan pelatihan.Pengembangan dan pelaksanaan RPL harus didasari oleh beberapa prinsip, antara lain.1. Mengutamakan transparasi dan akuntabilitas. Informasi tentang prosespenyelenggaraan dan persyaratan untuk mengikuti RPL harus dapat diakses secara luasbaik oleh pengguna (indvidu yang membutuhkan) maupun masyarakat umum2. Institusi atau lembaga penyelenggara RPL harus telah terakreditasi oleh badanakreditasi tingkat nasional, memiliki mandat yang sah dari institusi atau badan yangrelevan dan berwenang untuk hal tersebut3. Menunjukkan kesadaran mutu terhadap penyelenggaraan dan implikasi RPL padalulusan, khususnya dan masyarakat luas pada umumnya4. Setiap institusi atau lembaga penyelenggara RPL harus melakukan evaluasi secaraberkelanjutan untuk menjamin pencapaian mutu lulusan sesuai dengan standar yang ditetapkan5. Penyelenggara kursus dan pelatihan yang memiliki sifat multi disiplin perlumempertimbangkan kemungkinan untuk menyelenggarakan program RPLTerkait dengan kursus dan pelatihan Video Editing, maka pembelajaran lampau yang dapatdiakui sebagai bagian dari capaian pembelajaran khusus adalah masyarakat: yang belajarmandiri, pengalaman yang didapatkan di tempat kerja video editing, dan pendidikan formalyang menyelenggarakan kurikuler video editing dengan memperhatikan standar kriteria danstandar penilaian yang berlaku.21 | P a g eVII. ARAH PENGEMBANGANProgram kursus dan pelatihan telah mulai berkembang sejak lama di berbagai negara maju,sehingga banyak jenis kursus dan pelatihan yang dikembangkan di Indonesia mungkin telahpula berkembang dengan baik di negara-negara lain. Oleh karena itu arah pengembanganlembaga kursus dan pelatihan di Indonesia pada waktu yang akan datang harus menuju kearah internasionalisasi, sedemikian sehingga dapat dicapai kesetaraan baik capaianpembelajaran, standar kompetensi atau mutu lulusan.Tendensi pergerakan pekerja antar negara akan semakin besar di waktu yang akan datangsebagai implikasi dari globalisasi. Oleh karena itu lembaga kursus dan pelatihan di Indonesiaakan menjadi salah satu penyedia tenaga kerja terampil yang potensial baik untuk Indonesiasendiri maupun negara-negara lain yang membutuhkan. Hal ini menuntut perlunyaditumbuhkan kesadaran yang tinggi akan penjaminan mutu berkelanjutan, baik dalamlingkungan internal lembaga penyelenggara maupun secara eksternal melalui badan-badanakreditasi dan sertifikasi. Keunggulan dalam memenangkan persaingan antara lulusanlembaga kursus dan pelatihan nasional dengan lembaga kursus dan pelatihan internasionalharus menjadi salah satu fokus pengembangan di masa yang akan datang.Sebagai bangsa yang memiliki kekayaan tradisi dan budaya maka berbagai kursus danpelatihan yang khas Indonesia sudah berkembang dengan pesat sampai saat ini, terutamadalam bidang seni, pariwisata, kuliner, dan lain-lain. Walaupun demikian, masih diperlukanupaya untuk memperoleh pangakuan yang lebih luas baik di tingkat nasional maupuninternasional, mengembangkan standar kompetensi lulusan yang khas serta menjadikannyasebagai kekayaan nasional.Terkait dengan kursus dan pelatihan Video Editing ini, maka arah pengembangan spesifikyang akan dilakukan adalah: Lulusan dapat mengawali karir kerja video editingmenghasilkan acara yang sederhana. Dengan berjalannya waktu dalam kerja memungkinanpengalaman kerja dan pendidikan lebih lanjut dapat meningkatkan kualitas profil ataupunberalih profil dalam golongan pokok Produksi Gambar Bergerak (ref: KBLI thn 2009) denganstandar kriteria dan standar pengujian yang berlaku.