Satuan Acara Penyuluhan ( Eliminasi, Kelompok 3 ) 2.1

  • Published on
    15-Nov-2015

  • View
    137

  • Download
    8

DESCRIPTION

,,sj

Transcript

Satuan Acara Penyuluhan ( SAP ) Eliminasi Pada Ibu Hamil

I. Identifikasi masalahBagi seorang wanita, mengandung selama 9 bulan memang melelahkan. Dan bukan itu saja, selama kehamilan, tubuh Anda mengalami perubahan besar yang bisa membuat Anda sering kali susah buang air besar (BAB) dan buang air kecil (BAK). Dan sejumlah ketidak nyamanan ini bisa benar-benar membuat Anda lelah.II. PengantarHari/ tanggal : senin 22 september 2014Pokok bahasan : kebutuhan fisik ibu hamil trimester i,ii,dan iii ( eliminasi )Sub topik : eliminasiSasaran : ibu hamil trimester i,ii dan iiiTempat : -Waktu : 1 jamPenyuluh : Mahasiswa kebidanan reguler XV-A poltekes kemenkes palangkarayaIII. Tujuan instruksional umumSetelah mengikuti kegiatan penyuluhan selama 1jam, diharapkan ibu hamil dapat mengerti tentang kebutuhan fisik pada ibu hamil trimester i, ii dan iii untuk proses eliminasi.

IV. Tujuan instruksional khusus Setelah mengikuti kegiatan penyuluhan selama 1 jam, diharapkan khususnya ibu hamil dapat menjelaskan tentang :a. Pengertian kehamilan,kebutuhan eliminasi ( urine & defekasi )b. Faktor-faktor penyebab eliminasi defikasi dan urinasic. Kebutuhan fisik ibu hamil d. Cara mengurangi keluhan fisik ibu hamil.

V. Metode Ceramah dan Tanya jawabVI. MediaSAP dan LeafletVII. Kegiatan penyuluhan

NoUraian KegiatanKegiatanWaktu

PenyuluhanAudients

1pendahuluan Memberi salam pembuka dan memperkenalkan diri. Menjelaskan waktu Kontrak waktu Menjelaskan tujuan penyuluhan

Membalas salam Mendengarkan Memberi respon5 menit

2penjelasan Mengetahui pengertian kehamilan, kebutuhan eliminasi (urine & defekasi ) Mengetahui Faktor-faktor penyebab eliminasi defikasi dan urinasi Mengetahui Kebutuhan fisik ibu hamil ( eliminasi ) Mengetahui Cara mengurangi keluhan fisik ibu hamil. (eliminasi )

Mendengarkan dengan penuh perhatian30 menit

3penutup Tanya jawab Menyimpulkan hasil penyuluhan Memberi salam penutup Menanyakan hal yang belum jelas Aktif bersama menyimpulkan Membalas salam25 menit

VIII. ReferensiAsrina,dkk.2010.asuhan kebidanan masa kehmilan.yogjakarta : Graha ilmuHeriana,palapina.2014.buku ajar kebutuhan dasar manusia.pamula-tanggerang selatan : Binapura Aksara. Saputra,lyndon.2014.pengantar kebutuhan dasar manusia.pamula-tanggerang selatan :Binapura Aksara.Taylor,wendy,dkk,2004.buku ajar praktik kebidanan.jakarta : EGCUliyah,musrifatul,dkk.2011.keterampilan dasar praktik klinik untuk kebidanan : Salemba Medika.Yulaikhah,lily.2009.seri asuhan kebidanan kehamilan.jakarta : EGC

LAMPIRAN MATERIKebutuhan Fisik Ibu Hamil Trimester I,II Dan III ( Eliminasi )A. Pengertian kehamilan dan kebutuhan eliminasi

a. Pengertian kehamilanKehamilan merupakan suatu proses kehidupan seorang wanita, dimana dengan adanya proses ini terjadi perubahan-perubahan pada wanita tersebut. Perubahan tersebut meliputi perubahan fisik, mental,sosial dan psikologis. Salah satu kebutuhan yang diperlukan yaitu kebutuhan fisik yang didalamnya membahas tentang Salah satu kebutuhan fisik yang diperlukan ibu selama hamil yaitu eliminasi.Kehamilan adalah suatu proses pembuahan dalam rangka melanjutkan keturunan yang terjadi secara alami menghasilkan janin yang tumbuh di dalam rahim ibu dengan perhitungan yang terbagi atas triwulan I (0-12 minggu usia kehamilan), Triwulan II (13-28 minggu usia kehamilan), triwulan III (29-42 minggu usia kehamilan). (Depkes RI, 1995) .

b. Pengertian kebutuhan eliminasiKebutuhan eliminasi adalah kebutuhan yang di alami atau dirasakan pada setiap ibu hamil dalam trimester i,ii dan iii karena perubahan fisik ibu mengalami perubahan akibat kehamilan yang dialaminya. Yang didalamnya akan ada kebutuhan urinasi dan defikasic. Eliminasi urine ( buang air kecil )Eliminasi Urine adalah pengeluaran urine dari kandung kemih melalui uretra. untuk itu diperlukan koordinasi antara saraf simpatik,parasimpatik, dan somatik, yang dikendalikan oleh pusat otak. Urinasi juga bergantung pada fungsi normal dari sistem ginjal.d. Eliminasi defekasi (buang air besar)Eliminasi defekasi adalah Defekasi adalah proses pengosongan usus yang sering disebut buang air besar. Terdapat dua pusat yang menguasai refleks untuk defekasi, yang terletak di medula dan sumsum tulang belakang. yaitu refleks defekasi intrinsic dan refleks defekasi parasimpatis

B. Faktor-faktor yang mempengaruhi elimiasi (defikasi dan urinasi)Faktor Faktor yang Mempengaruhi Eliminasi Diet dan asupanJumlah dan tipe makanan merupakan faktor utama yang memengaruhi output urine (jumlah urine) dan defekasi. Protein dan natrium dapat menentukan jumlah urine yang dibentuk.Selain itu, minum kopi juga dapat meningkatkan pembentukan urine Disamping itu makanan yang memiliki kandungan serat tinggi dapat membantu proses percepatan defekasi dan jumlah yang dikonsumsipun dapat memengaruhinya. Respon keinginan awal untuk berkemihKebiasaan mengabaikan keinginan awal untuk berkemih dapat menyebabkan urin banyak tertahan di vesika urinaria, sehingga memengaruhi ukuran vesika urinaria dan jumlah pengeluaran urin. Gaya hidupDalam gaya hidup ada beberapa yang menyebabkan proses defekasi tersebut tidak lancar,seperti makan makanan fast food (siap saji), yang apabila sering mengonsumsinya akan mengalami effek susah buang air besar (BAB) karena dalam makanan tersebut karbohidratnya sangat rendah, dan juga tidak sama sekali mengandung serat, akibatnya apabila tubuh tidak mendapatkan asupan makanan yang berserat maka lama kelamaan muncul penyakit yang namanya sembelit. minum-minuman yang berkafein (teh dan kopi),kurang meminum air putih, juga dapat memicu terhambatnya proses buang air besar (BAB). Menurut Prof Terry Bolin, seorang ahli saluran pencernaan dari University of New South mengatakan sebenarnya tidak semua jenis olah raga yang dapat di khususkan untuk memperlancar buang air besar (BAB), salah satunya adalah olah raga ringan untuk ibu hamil seperti jalan pagi-pagi di depan rumah tanpa menggunakan alas kaki, agar dapat memperlancar pencernaan ibu.Gaya hidup yang berkaitan dengan buang air kecil (BAK) bisa diambil salah satu contoh yaitu seringnya menahan air kecing karena malas ataupun ada pekerjaan yang harus dikerjakan sekarang.apabila air kencing ditahan terlalu lama dan tidak dikeluarkan maka akan terjadi infeksi pada saluran perkemihan. Stress psikologisMeningkatnya stress, dapat meningkatkan frekuensi keinginan berkemih. Hal ini karena meningkatnya sensitivitas untuk keinginan berkemih dan jumlah urine yang diproduksi. Tingkat perkembanganTingkat pertumbuhan dan perkembangan juga dapat memengaruhi pola berkemih. Hal tersebut dapat ditemukan pada anak, yang lebih mengalami kesulitan untuk mengontrol buang air kecil. Namun kemampuan dalam mengontrol buang air kecil meningkat dengan bertambahnya usia Asupan cairanPemasukan cairan yang kurang dalam tubuh membuat defekasi menjadi keras. Oleh karena itu, proses absopsi air yang kurang menyebabkan kesulitan proses defekasi. Kondisi penyakitKondisi penyakit dapat memengaruhi proses eliminasi, biasanya penyakit-penyakit tersebut berhubungan langsung dengan system pencernaan, seperti gastroenteristis atau penyakit infeksi lainnya, seperti diabetes mellitus.

Kerusakan sensoris dan motorisKerusakan pada sistem sensoris dan motoris dapat memengaruhi proses defekasi karena dapat menimbulkan proses penurunan stimulasi sensoris dalam melakukan defekasi.C. Kebutuhan fisik ibu hamila. Trimester IPada saat trimester pertama, Ibu hamil sering buang air kecil. itu merupakan keluhan yang umum dirasakan oleh ibu hamil dikarenakan uterus mendesak kantong kemih sehingga kapasitasnya berkurang. Hal tersebut adalah kondisi yang fisiologis. Sementara frekuensi buang air besar ibu pada trimester ini normal karena kostipasi masih lunak.berikut cara mengatasi hal-hal yang sering terjadi pada ibu hamil berkaitan dengan kebutuhan fisik dari ibu tersebut,yaitu:1. Ibu hamil akan sering ke kamar mandi terutama saat malam sehingga mengganggu tidur, sebaiknya intake cairan sebelum tidur dikurangi2. Gunakan pembalut untuk mencegah pakaian dalam yang basah dan lembab sehingga memudahkan masuk kuman3. Setiap habis BAB dan BAK, cebok dan keringkan dengan menggunakan tisu agar celana dalam yang kita gunakan tidak lembab sehingga ibu tetap merasa enak menggunakanya.

b. Trimester IIPada saat trimester dua, frekuensi BAK ibu hamil kembali normal karena uterus telah keluar dari rongga panggul, sedangkan BAB pada ibu hamil masih normal walaupun mulai merasakan susahnya BAB.c. Trimester IIIpada saat trimester ketiga dimana janin sudah mulai membesar, Ibu hamil sering buang air kecil. itu merupakan keluhan yang umum dirasakan oleh ibu hamil, dikarenakan uterus mendesak kantong kemih sehingga kapasitasnya berkurang. Hal tersebut adalah kondisi yang fisiologis. Sedangkan BAB pada ibu hamil mulai mengalami kesuliatan dikarenakan adanya pengaruh hormon progesteron yang mempunyai efek terhadap otot polos,salah satunya otot usus.selain itu, desakan usus oleh pembesaran janin juga menyebabkan bertambahnya konstipasi.

D. Cara mengurangi keluhan fisik ibu hamil Buang air besar (BAB)Tindakan pencegahan yang dapat dilakukan pada saat ibu hamil mengalami kesuliatan dalam BAB yaitu, disarankan untuk mengonsumsi makanan yang berserat tinggi seperti brokoli,pisang,kacangkacangan,apel,jagung,kentang,pir,bayam,dan ubi jalar,Olahraga teratur, Jangan terlalu sering menahan BAB Dan perbanyak minum air putih minimal 6-8 gelas/hari,terutama ketika lambung dalam keadaan kosong dapat merangsang gerakan peristaltik usus kecuali anda/ibu hamil tersebut memiliki kondisi medis yang mengharuskan anda membatasi asupan cairan. Minuman seperti kopi dan teh memiliki efek dehidarsi sehingga harus dihindari hingga pola defekasi anda sudah normal.jika ibu sudah mengalami dorongan,segeralah untuk buang air besar agar tidak terjadi konstipasi.dapat juga ibu hamil tersebut berjalan-jalan pada pagi hari tanpa menggunakan alas kaki sehingga dapat memperlancarkan buang air besar (BAB) Buang air kecil (BAK)Sebenarnya apabila ibu hamil tersebut mengalami seringnya buang air kecil itu hal yang fisiologis karena janin mendorong kandung kemih, uretra, dan otot-otot dasar panggul. karena ada tekanan,maka otot-otot dasar panggul melemah dan dapat menyebabkan kebocoran atau masalah buang air.Ada beberapa cara yang dapat di coba untuk mengatasi hal tersebut,yaitu:a. Mengurangi minum pada malam hari, dan memperbanyak minum pada siang harib. Jangan menahan air kencing, apabila ditahan maka akan menyebabkan infeksi pada saluran perkemihan.c. Terkadang, beberapa makanan dan minuman seperti kopi, buah jeruk, tomat, minuman bersoda dan alkohol dapat mengiritasi kandung kemih. Jadi kurangi konsumsi makanan tersebut.