Proposal Terapi Bermain Ular Tangga

  • Published on
    18-Oct-2015

  • View
    329

  • Download
    42

Transcript

PROPOSAL TERAPI BERMAIN ULAR TANGGA

DI RUANG ANGGREK RSUD YOGYAKARTA

Disusun Oleh :I Made Edy Dwi Permana

13160096PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS

UNIVERSITAS RESPATI YOGYAKARTA2013PROPOASALTERAPI BERMAIN ULAR TANGGA1. AbstrakAnak yang dikategorikan anak usia prasekolah adalah anak usia 3-6 tahun, seorang ahli psikologi Hurlock mengatakan bahwa masa usia prasekolah adalah masa emas (the golden age). Di usia ini anak mengalami perubahan baik fisik dan mental dengan berkembangnya konsep diri, munculnya egosentris, rasa ingin tahu yang tinggi, imajinasi yang tinggi, belajar menimbang rasa, dan mengatur lingkungannya. Namun, anak juga dapat berperilaku buruk dengan berbohong, mencuri, bermain curang, gagap, tidak mau pergi ke sekolah dan takut akan monster atau hantu. Hal inilah yang membuat anak sulit berpisah dengan orangtua sehingga saat anak dirawat di rumah sakit ia akan merasa cemas akan prosedur rumah sakit yang tidak dipahaminya (Elfira, 2011).Anak usia prasekolah berkembang dari perilaku sensorimotor sebagai alat pembelajaran dan berinteraksi dengn lingkungan menjadi pembentuk pikiran simbolik. Anak juga belajar untuk berpartisipasi dalam percakapan sosial. Dalam aktifitas bermain, anak memiliki kehidupan fantasi aktif, menunjukkan eksperimentasi dengan ketrampilan baru dan permainan, peningkatan aktifitas bermain, anak dapat menggunakan dan mengendalikan dirinya sendiri. Menurut Marjorie mengatakan bahwa anak prasekolah merupakan masa antusiasme, bertenaga, aktivitas, kreativitas, otonomi, sosial tinggi dan independen.Bermain merupakan suatu aktivitas bagi anak yang menyenangkan dan merupakan suatu metode bagaimana mereka mengenal dunia. Bagi anak bermain tidak sekedar mengisi waktu, tetapi merupakan kebutuhan anak seperti halnya makanan, perawatan, cinta kasih dan lain-lain. Anak-anak memerlukan berbagai variasi permainan untuk kesehatan fisik, mental dan perkembangan emosinya.Dengan bermain anak dapat menstimulasi pertumbuhan otot-ototnya, kognitifnya dan juga emosinya karena mereka bermain dengan seluruh emosinya, perasaannya dan pikirannya. Elemen pokok dalam bermain adalah kesenangan dimana dengan kesenangan ini mereka mengenal segala sesuatu yang ada disekitarnya sehingga anak yang mendapat kesempatan cukup untuk bermain juga akan mendapatkan kesempatan yang cukup untuk mengenal sekitarnya sehingga ia akan menjadi orang dewasa yang lebih mudah berteman, kreatif dan cerdas, bila dibandingkan dengan mereka yang masa kecilnya kurang mendapat kesempatan bermain.Melalui bermain anak dapat mengekspresikan pikiran, perasaan, fantasi serta daya kreasi dengan tetap mengembangkan kreatifitasnya dan beradaptasi lebih efektif terhadap berbagai sumber stres. Untuk mensikapi hal tersebut maka diperlukan suatu alat bermain yang dapat digunakan pada anak yang sedang dalam perawatan dengan tetap memperhatikan prinsip bermain pada anak.2. Tujuana. Tujuan umum:

Tujuan umum dari terapi bermain ini adalah untuk menstimulasi pertumbuhan dan perkembangan anak usia pra sekolah yang dirawat di rumah sakit.

b. Tujuan khususTujuan khusus dari terapi bermain ini adalah 1) Anak mampu beradaptasi dengan lingkungan rumah sakit dan proses keperawatan.

2) Anak akan menunjukkan berkurang rasa takut dan cemas.3) Anak dapat merespon permainan dalam rangka perkembangan sensori-motor, intelektual, dan kreativitas.4) Mengembangkan kemampuan tentang berhitung.5) Anak dapat mempelajari tentang pendidikan kesehatan yang ada dalam gambar ular tangga.3. Dasar Pembuatan Paket PembelajaranLingkungan rumah sakit membuat trauma pada anak maupun orang tua sehingga menimbulkan reaksi tertentu yang berdampak pada kerjasama anak dan orang tua dalam perawatan anak di rumah sakit yang disebut dengan hospitalisasi. Efek hospitalisasi terkadang kurang diperhatikan oleh tenaga kesehatan. Perawat sebagai tenaga kesehatan yang berinteraksi langsung dengan klien (anak dalam hal ini) harus tetap memperhatikan pertumbuhan dan perkembangan anak yaitu dengan melakukan pembelajaran selama hospitalisasi, pembelajaran ini diberikan sesuai dengan cara yang anak-anak senangi yaitu belajar sambil bermain. Tindakan ini juga dapat meminimalisasi dampak hospitalisasi. Yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran anak selama hospitalisasi adalaha. Mendesain pembelajaran yang menyenangkan dan tidak monoton sehingga anak dapat lebih terdorong untuk dapat mengeksplorasi dan menstimulasi kecerdasannya secara maksimalb. Menyediakan lingkungan yang aman dan nyamanc. Menjadikan rekan orang tua dalam memaksimalkan perkembangan anak. Anak usia prasekolah (>3 tahun sampai 6 tahun) Sejalan dengan pertumbuhan dan perkembangannya, anak usia prasekolah mempunyai kemampuan motorik kasar dan halus yang lebih matang dari pada anak usia toddler. Anak sudah lebih aktif, kreatif dan imajinatif. Demikian juga kemampuan berbicara dan berhubungan sosial dengan temannya semakin meningkat.

Jenis permainan yang sesuai pada anak usia pre school adalah associative play, dramatic play dan skill play. Associative Play : dalam permainan ini, anak berinteraksi dengan teman yang lain tetapi tidak terorganisasi karena tidak ada yang memimpin permainan dan tujuan permainan tidak jelas. Dramatic Play : anak bermain peran sebagai proses identifikasi terhadap peran tertentu. Skill Play : permainan yang meningkatkan ketrampilan motorik kasar dan halus. Semakin sering berlatih, anak akan semakin terampil.Permainan dan alat yang dianjurkan pada anak prasekolah antara lain buku bacaan, bahan-bahan yang dapat dibuat bangunan atau diciptakannya, bahan-bahan yang dapat diwarnai dan digambar. Bahan-bahan yang lempung,cat kuku, pasir yang dibuat bangunan atau membuat adonan. Boneka, bahan-bahan mainan seperti; binatang dan lain-lain. Berbagai benda di sekitar rumah, buku bergambar, ular tangga, majalah anak-anak, alat gambar dan tulis, kertas untuk belajar melipat, gunting, air dan sebagainya juga bisa digunakan untuk bermain.Dengan melihat fenomena diatas saya tertarik untuk membuat paket pembelajaran permainan ular tangga dengan memperhatikan prinsip bermain di rumah sakit yaitu energi yang dikeluarkan harus seminimal mungkin, waktunya singkat, sederhana, tidak bertentangan dengan pengobatan yang diberikan pada anak, menjaga keamanan dan mempertimbangkan kemungkinan terjadi infeksi silang. Kelebihan dari alat permainan ini adalah aman, sederhana, dan dapat dilakukan sewaktu-waktu, dapat mengurangi kecemasan bagi anak serta dapat menstimulasi anak untuk berpikir kritis berdasarkan gambar-gambar yang ada dlam ular tangga tersebut tentang pendidikan kesehatan, personal higiene..

4. Alasan Pemilihan Paket PembelajaranBermain dan tertawa bersama akan menjalin persahabatan antara anak satu dengan yang lainnya. Permainan ular tangga mampu mengembangkan kemampuan anak, memberikan stimulasi, mengembangkan kognitif anak. Permainan ini juga dapat melatih klien dalam melakukan hubungan sosial dengan teman-teman. Permainan ini juga aman dan sederhana serta tidak memerlukan banyak energi 3. Overview Isi Modul/Paketa. Permainan ular tangga dimainkan oleh dua sampai tiga anak.b. Dibutuhkan ular tangga, dadu dan gelas, kertas berbentuk silinder.c. Letakkan ular tangga di lantai arena bermain.d. Lakukan permainan ular tangga dengan mengocok dadu secara bergiliran. Setelah dadu keluar angka, kemudian anak menjalankan silinder pemain dengan menghitung angka yang tertera pada dadu. Setelah sampai di angka tertentu dan terdapat gambar, misalnya gambar anak yang sikat gigi, lalu anak akan naik tangga ke gambar gigi sehat. Perawat akan menjelaskan tentang cara menggosok gigi yang benar dan meminta anak untuk menjelaskan kembali. Jika angka dadu menunjukkan angka 6, anak mendapat kesempatan mengocok dadu lagi dan menjalankan silinder pemainnya tadi.e. Permainan ular tangga ini diharapkan dapat memberi efek distraksi anak dengan cara anak fokus terhadap permainan sekaligus menjadi media pembelajaran anak tentang personal higiene.f. Permainan ular tangga ini juga diharapkan dapat menumbuhkan hubungan sosial anak dan sportivitas dengan teman-temannya yang sama-sama mengalami hospitalisasi.

6. Sasaran Audience

Anak usia pra sekolah yang dirawat di ruang Melati, dengan kriteria:

a. Kesadaran compos mentis.b. Kooperatif.c. Keadaan umum baik.d. Tidak dalam kondisi kritis, panas, keterbatasan gerak, atau lemah.7. Teori Belajar Menurut Kelompok UmurJenis permainan yang sesuai pada anak usia prasekolah adalah associative play, dramatic play dan skill play. Associative Play : dalam permainan ini, anak berinteraksi dengan teman yang lain tetapi tidak terorganisasi karena tidak ada yang memimpin permainan dan tujuan permainan tidak jelas. Dramatic Play : anak bermain peran sebagai proses identifikasi terhadap peran tertentu. Skill Play : permainan yang meningkatkan ketrampilan motorik kasar dan halus. Semakin sering berlatih, anak akan semakin terampil.Permainan yang menggunakan kemampuan motorik (skill play) banyak dipilih anak usia prasekolah. Untuk itu, jenis alat permainan yang tepat diberikan pada anak misalnya, sepeda, mobil-mobilan, alat olah raga, berenang dan permainan balok-balok besar, maupun permainan puzzle, bola tiup, ular tangga.8. Petunjuk Penggunaana. Siapkan alat permainan ular tanggab. Dua orang anak atau lebih melingkarc. Masing-masing anak memegang satu balok pemaind. Masing-masing anak mengocok dadu secara bergiliran dan menjalankan balok pemaine. Anjurkan anak untuk menghitung langkah demi langkah balok pemainnyaf. Beri reinforcement kepada anak yang berhasil menghitung dengan tepatg. Menjelaskan fungsi dari permainan ular tangga kepada anak. Yogyakarta, 29 Desember 2013Clinical Instructure

Mahassiswa

(

)

( I Made Edy Dwi Permana )

Dosen Pembimbing

(

)