Makalah Pengolahan Limbah Pangan

  • Published on
    26-Dec-2015

  • View
    76

  • Download
    28

DESCRIPTION

WASTE WATER TREATMENT PLANT PT.KIMA DAN PENGOLAHAN LIMBAH IKAN TUNA

Transcript

BAB IWASTE WATER TREATMENT PLANTPT. KAWASAN INDUSTRI MAKASSAR

A. Flowsheet Waste Water Treatment PlantWaste Water Treatment Plant (WWTP) merupakan instalasi pengolahan limbah pusat seluruh limbah yang ada di kawasan industri Makassar. Seluruh limbah yang berasal dari pabrik-pabrik akan mengalir ke WWTP melalui pipa. Limbah-limbah tersebut merupakan inlet dari proses pengolahan limbah selanjutnya.Tahap-tahap yang digunakan untuk mengolah limbah pada WWTP ada 3, yakni :1. Tahap Fisik (Primary Treatment)Tahap fisik yang dilakukan yaitu proses penyaringan dengan 2 proses penyaringan dengan ukuran yang berbeda. Penyaring pertama berukuran 5 cm dan yang kedua berukuran 1 cm. Limbah yang langsung berasal dari pabrik harus melalui proses penyaringan untuk menghilangkan limbah-limbah padat yang masih terkandung dalam limbah pabrik tersebut. Hal tersebut dilakukan guna mencegah/ menghindari terjadinya kenaikan BOD dan COD dari limbah padar tersebut.2. Tahap Biologi (Secondary Treatment)Dari proses penyaringan, limbah dipompa ke equalizing basin untuk proses selanjutnya. Di equalizing basin udara dimasukkan untuk menghidupkan mikroorganisme dari limbah yang telah ada. Setelah dari equalizing basin, limbah dialirkan ke oxidation ditch, dimana pada proses ini ditambahkan lumpur aktif. Mikroorganisme yang ada dalam limbah akan mendegradasi senyawa-senyawa organic yang ada dalam limbah. Sehingga senyawa organic yang merupakan sumber limbah terurai dan jumlahnya berkuran ataupun habis. 3. Pengolahan Tambahan untuk LumpurSedimentation tank berfungsi untuk mengendapkan sisa senyawa organik dan memisahkan antara air yang sudah layak dan senyawa organik. Air tersebut kemudian dipompa untuk dilakukan proses pembusaan dimana untuk meningkatkan kandungan oksigennya, dan selanjutnya siap untuk dipakai untuk lingkungan. Sedangkan senyawa organik yang tertinggal akan digunakan pada proses selanjutnya. Lumpur-lumpur yang merupakan sisa senyawa organik akan dikeringkan di kolam pengeringan dan kemudian setelah kering akan dipakai sebagai bahan bakar bekerja sama dengan PT. SEMEN TONASA. Lumpur yang kering tersebut harus dimusnahkan karena masih termasuk limbah B3 yang kemungkinan masih mengandung logam berat.Biaya seluruh pengolahan limbah tersebut sangat mahal, sehingga dalam penggunaannya juga para staf Waste Water Treatmentplant (WWTP) PT.Kawasan Industri Makassar sangat berhati-hati agar tidak terjadi kerusakan. Dari pengolahan limbah cair di hasilkan air yang termasuk golongan 3 yakni air yang dapat digunakan untuk menyirami sayuran dan buah-buahan.Disekitar tempat pengolahan limbah cair tersebut terdapat perkebunan sayuran yang biasa di sirami dengan air hasil pengolahan limbah cair dari industri di PT.KIMA sayuran tersebut di konsumsi oleh warga sekitar, staf jugga menambahkan bahwa air tersebut baik untuk menyuburkan tanaman dan tidak berbahaya.

BAB IIPENGOLAHAN LIMBAH TULANG IKAN TUNA MENJADI TEPUNG TULANG IKAN

A. Flowsheet Pengolahan Abon Ikan TunaIkan Tuna SegarDipisahkan insang, kepala, sisik, ekor, tulang dan isi perutnya, dicuci bersihAbon ikan TunaDigoreng sampai kuning kecoklatan dan ditiriskan Dicampur rataDisuwir-suwir Daging ikan dikukus selama 20 menitLimbah tulang ikan, kepala, sisik, ekor dan isi perut

B. Flowsheet Pengolahan Limbah Tulang Ikan Tuna

Pembuatan tepung tulang ikan tuna dimulai dengan membersihkan tulang ikan. Tulang ikan dicuci dan dibersihkan untuk menghilangkan kotoran. Bagian sirip ekor, sirip punggung, sirip anal dan finlet yang masih melekat pada tulang dihilangkan. Tulang ikan tersebut kemudian dipotong-potong untuk mendapatkan ukuran yang lebih kecil.Tulang kemudian direbus dalam panci aluminium selama 30 menit pada suhu 80 oC. Pemasakan awal ini dilakukan untuk mempermudah pembersihan tulang dari daging, darah dan lemak yang menempel pada tulang. Proses selanjutnya tulang ikan dimasukkan ke dalam autoklaf selama 1-3 jam pada suhu 121 oC dengan tekanan uap absolut sebesar 1 atm. Fungsi dari proses ini adalah untuk mensterilkan tulang dari mikroba dan menghilangkan lemak yang terdapat pada tulang. Selain itu protein akan terdenaturasi dan menggumpal. Pemanasan ini juga bertujuan untuk mengempukkan tulang ikan sehingga mempermudah proses selanjutnya.Tahap berikutnya dilakukan perebusan kembali tulang pada suhu 100 oC selama 30 menit. Tahap ini merupakan bagian dari perlakuan dimana tulang ikan direbus dengan frekuensi perebusan yang berbeda, yaitu 1, 2 dan 3 kali. Setiap ulangan perebusan dilakukan penggantian air dan penghitungan waktu dimulai pada saat air mendidih. Pemasakan ini secara efektif menghilangkan lemak yang terdapat dalam tulang.Proses hidrolisis berlanjut dengan perendaman tulang ikan ke dalam larutan NaOH 1,5 N selama 2 jam pada suhu 60 oC. Setelah tulang dicuci dan dinetralkan dengan air, tahap terakhir pada proses pembuatan tepung kalsium tulang ikan ini adalah pengeringan dan penepungan. Proses pengeringan dilakukan selama tiga hari menggunakan sinar matahari. Tepung tulang yang telah kering dihaluskan menggunakan mortar dan disaring menggunakan penyaring tepung. Alur proses pembuatan tepung tulang ikan tuna yang digunakan dalam penelitian ini secara lengkap dapat dilihat pada Gambar 1 diatas.Tepung tulang ikan yang dihasilkan berbentuk bubuk halus berwarna putih kekuningan hingga kuning tergantung pada waktu autoclaving dan frekuensi perebusan yang dilakukan. Kalsium terdapat dalam berbagai bentuk diantaranya adalah kalsium fosfat, kalsium sitrat dan kalsium asetat. Pada ikan kira-kira sebanyak 99 % kalsium terdapat pada jaringan tubuh, kerangka dan sirip. Penentuan kadar kalsium ini menggunakan Atomic Absorption Spectrophotometric (AAS).Hasil pengukuran kadar kalsium tepung tulang ikan tuna pada beberapa tingkat perlakuan waktu autoklafing dan frekuensi perebusan dapat dilihat pada Gambar 2 . Nilai kadar kadar kalsium yang dihasilkan antara 23,72 - 39,24 %. Nilai ini masih berada dalam kisaran nilai kadar kalsium yang ditetapkan SNI untuk tepung tulang, yaitu sebesar 30 % (mutu I) dan 20 % (mutu II). Kadar kalsium tertinggi dan terendah dalam penelitian ini, berturut-turut diperoleh pada tepung tulang A2P3 dan A1P2. Nilai kadar kalsium beberapa tepung hasil penelitian sebelumnya, diantaranya 11,90 % (ISA 2002), 25,6 % (Mulia 2004) dan 31 % (Elfauziah 2004).

Gambar 2. Histogram hubungan lamanya waktu autoclaving dan frekuensi perebusan terhadap kadar kalsium

Perbedaan kandungan kalsium pada tepung tulang ikan, dipengaruhi oleh perbedaan jenis ikan yang digunakan. Navarro (1991) diacu dalam Martinez et al. (1998) menyebutkan bahwa kandungan mineral pada ikan bergantung pada spesies, jenis kelamin, siklus biologis dan bagian tubuh yang dianalisis. Lebih lanjut Martinez et al. (1998) menyatakan bahwa faktor ekologis seperti musim, tempat pembesaran, jumlah nutrisi tersedia, suhu dan salinitas air juga dapat mempengaruhi kandungan mineral dalam tubuh ikan.Hasil analisis ragam yang dilakukan terhadap kadar kalsium menunjukkan bahwa perlakuan lama waktu autoklafing dan frekuensi perebusan serta interaksi antara keduanya tidak berpengaruh nyata terhadap kadar kalsium (Lampiran 20). Hal ini menunjukkan bahwa unsur mineral relatif stabil dengan adanya proses perebusan, sebagai mana yang disampaikan Mc Cance et al. (1936) diacu dalam Haris dan Karmas (1989) bahwa proses pemanggangan, penggorengan, sangria dan pengukusan tidak berpengaruh penting pada kadar kalsium.

BAB IIIPENUTUPA. KesimpulanPerlakuan lama waktu autoklafing (1, 2 dan 3 jam) dan frekuensi perebusan (1, 2 dan 3 kali) cenderung akan menurunkan rendemen, kadar air, lemak, protein dan pH tepung tulang ikan. Sebaliknya kadar abu, derajat putih, kalsium dan fosfor pada tepung cenderung meningkat akibat perlakuan tersebut.Tepung tulang ikan yang dihasilkan mengandung kadar air 5,60 - 8,30 % , abu 77,54 84,22 % bb, protein 0,48 1,29 % bb, lemak 1,7 4,13 % bb, kalsium 23,72 39,24 %, fosfor 11,34 14,25 dan nilai pH 7,03 7,22. Rendemen yang dihasilkan dalam pembuatan tepung tulang ikan 13,28 28,85 %.Nilai beberapa parameter fisik tepung tulang yang dihasilkan yaitu derajat putih sebesar 59,3 74,8 %, densitas kamba 7,42 9,42 g/ml dan daya serap air 14 14,7 %. Nilai kelarutan tepung sangat rendah, yaitu antara 0 4,45 % (g/ml) pada menit ke 15, sedangkan pada menit ke 180 nilai kelarutan yang diperoleh mencapai 8,56 - 36,67 % (g/ml).Hasil uji kecernaan kalsium tepung tulang ikan yang dilakukan dengan metode in vitro didapatkan bahwa nilai kecernaan kalsium sangat rendah yaitu sebesar 0,86 %.

A. SaranDisarankan penggunaan tepung kalsium tulang ikan dengan cara melakukan fortifikasi ke dalam bahan makanan yang lain. Untuk menghasilkan penampakan dan tekstur yang lebih baik perlu dicoba teknik pengeringan menggunakan alat pengering mekanik.

DAFTAR PUSTAKA

Muhammad Nabil. 2005. Pemanfaatan Limbah Tulang Ikan Tuna (Thunnus sp.) Sebagai Sumber Kalsium dengan Metode Hidrolisis Protein. Program Studi Teknologi Hasil Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor

Wini Trilaksani, dkk. 2006. Pemanfaatan Limbah Tulang Ikan Tuna (Thunnus sp.) Sebagai Sumber Kalsium dengan Metode Hidrolisis Protein. Buletin Teknologi Hasil Perikanan. FPIK IPB

http://ilmubergunabuatkamu.blogspot.com/2013/06/laporan-kunjungan-lapangan-ptkima.html

http://idha-firdaus.blogspot.com/p/laporan-ptkima-makassar.html 10

Recommended

View more >